Bagi Anak-anak di Gaza, Trauma Tak Akan Pernah Berakhir


 

Para peneliti menemukan bahwa kemiskinan yang berkepanjangan, stres dan faktor lingkungan lain seperti perang dan perampasan kebutuhan dasar, yang terjadi di Gaza secara langsung mempengaruhi kecerdasan anak, dan tentu saja mempengaruhi prospek hidup mereka.

Sebelumnya diyakini bahwa kecerdasan adalah 80 persen karena pengaruh genetik. Namun temuan terbaru, menunjukkan bahwa setidaknya 50 persen dari kecerdasan individu sebenarnya ditentukan oleh faktor lingkungan. Lebih spesifik: stres yang berlebih (perkembangan mental anak).

Richard Nisbett, seorang psikolog di University of Michigan di Ann Arbor, mencatat: “Selama Perang Dunia II, beberapa anak di Belanda mulai terlambat masuk ke lembaga sekolah karena pendudukan Nazi yang menyebabkan IQ rata-rata anak berusia tujuh poin lebih rendah dibandingkan untuk anak-anak yang datang usia sekolah setelah pengepungan”.

Penganiayaan Nazi dan Perang Dunia II di Eropa, yang berlangsung 1933-1945, membawa dampak bagi seluruh generasi anak-anak. Jika dibandingkan dengan perampasan oleh Israel dan pendudukan Palestina yang telah berlangsung sekitar enam dekade?. Hal ini sudah pasti mempengaruhi generasi anak-anak Palestina telah dipengaruhi secara fisik, psikologis dan material.

Sejak Ariel Sharon menghasut Intifadah al-Aqsa di akhir tahun 2000, represi Israel terus meningkat tiap harinya di Gaza. Demikian yang diungkapkan sebuah laporan 16 halaman yang dirilis BBC pada Maret 2008 dengan judul “Jalur Gaza: Sebuah Ledakan Kemanusiaan”.

“Pada bulan September 2007, sebuah survei UNRWA di Jalur Gaza mengungkapkan bahwa ada hampir 80 persen tingkat kegagalan di kelas sekolah 4-9, dimana 0 persen tingkat kegagalan pada pelajaran Matematika mencapai 90 persen pada Januari 2008. UNICEF melaporkan bahwa sekolah-sekolah di Gaza telah membatalkan kelas yang memerlukan konsentrasi tinggi seperti TI, ilmu pengetahuan laboratorium dan kegiatan ekstra kurikuler.

Laporan ini menambahkan bahwa “Jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan di Gaza telah meningkat tajam. Pada tahun 2010 sekitar 80 persen keluarga di Gaza bergantung pada bantuan kemanusiaan. Dibandingkan dengan 63 persen pada tahun 2006. Penurunan ini memperlihatkan tingkat kemiskinan dan ketidakmampuan mayoritas penduduk untuk membeli makanan pokok yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Perang, kemiskinan, stres yang disebabkan oleh ketidakamanan terkait nyawa maupun harta karena hidup di bawah pendudukan. Belum lagi kelangkaan akan kebutuhan pokok termasuk makanan, pengolahan air selokan, perawatan medis, ancaman serangan terus-menerus oleh pasukan militer, penangkapan paksa merupakan realitas sehari-hari anak-anak di Gaza.

Kenyataan hidup mereka, orang tua mereka dan kakek-nenek mereka yang telah mereka kenal dalam hidup mereka.  Ini adalah mimpi buruk yang berulang Gaza.

Kehidupan seorang anak di Gaza

Pada pandangan pertama, 13 tahun Khalil tampak seperti remaja rata-rata. Tubuh muda-nya mulai matang, penasaran, mudah terganggu dan sedikit nakal. Namun jika diperhatikan lebih seksama akan ‘ditemukan’ sebuah pandangan kosong di matanya. Bahkan, jika seseorang hanya melihat matanya, orang akan menebak Khalil dekat dengan 50, bukan 13.

Apa yang sebenarnya telah hilang dari diri Khalil? ‘sesuatu’ yang hilang itu adalah rasa tak terkalahkan dan optimisme tinggi seperti layaknya pemuda seusianya di tempat lain di dunia. Ketika anak-anak Amerika dan Eropa berbicara tentang liburan sekolah mereka atau permainan terbaru mereka, Khalil di kotanya hanya bisa mendesah menatap kotanya yang gersang layaknya kota mati.

“Maaf, tetapi perang telah menghapus semua kenangan indah kosong saya,” katanya agak sinis.

“Bagian depan rumah saya rusak, sehingga saya dipindahkan ke situasi hidup yang tak pernah terbayang sekalipun dalam mimpi. Setelah bertahun-tahun tinggal di rumah besar,” ia menjelaskan, “Saya sekarang tinggal di kota Al Zahra . ”

Rumah Khalil dihancurkan pada Januari 2009, selama serang “Operasi Cast Lead” oleh Israel. Yang membuat perubahan nasib dalam keluarga berada Khalil, menjadi tunawisma dalam sekejap. Hal seperti ini tidak seperti yang terjadi karena bencana alam, asuransi dana dan bantuan global tidak tersedia. Semua ‘kebinasaan’ itu adalah hasil perbuatan manusia dan faktanya Khalil tidak dari sendirian.

Masih trauma, Khalil ingat seorang temannya yang hancur berkeping-keping ketika sebuah rudal Israel menyerang lingkungannya.

Maklum, ini adalah hal yang lebih ia suka untuk dilupakan, namun sialnya Khalil tak pernah bis amelupakan kejadian itu. Karena pengepungan Israel, tak ada pihak tersedia untuk membantunya mengatasi trauma.

Cerita anak-anak ‘berat’ untuk didengar, tentu saja. Tapi orang tua manapun pasti tahu bahwa, rasa sakit anak-anak mereka akan dirasakan dua kali lipat pada mereka yang bertanggung jawab untuk perawatan memberi. Cinta, setelah semuanya pergi, hanya cintalah yang bisa diberikan orang tua pada anaknya.

Efek fisik dan psikologis dari penderitaan Gaza yang meresap

Menurut GCMHP Al Qarra, perceraian telah meningkat, seringkali karena kemiskinan. Ketika orang tua tidak mampu sepenuhnya merawat anak-anak mereka karena trauma mereka sendiri, menyebabkan peningkatan jumlah anak-anak yang terpaksa meninggalkan rumah atau lari.

Mereka menemukan diri mereka di jalan-jalan, menggali melalui wadah sampah untuk beberapa hal untuk dijual demi mendapat sedikit uang atau makan. Parahnya, munculnya laporan adanya insiden pelecehan seksual, yang sebelumnya belum pernah terdengar di Gaza.

Bulan September 2010, tepat 20 bulan setelah perang Israel di Gaza, Dr Jamil Al Tahrawi, dosen sebuah universitas di psikologi sosial, memutuskan menganalisis karya seni anak-anak di Gaza untuk mencoba dan menilai kedalaman trauma psikologis mereka.

Dia meminta 455 anak-anak menggambar apa yang mereka inginkan. Lebih dari 82,3 persen menarik gambar langsung terkait dengan serangan Israel di Gaza. Beberapa dari gambar-gambar ini menunjukkan pejuang perlawanan Palestina, tentara Israel, tank, bulldozer, ambulans, helikopter, pesawat F-16, dan pesawat tanpa awak Israel.

Dr Al Tahrawi dan dokter lain di Gaza melihat indikasi yang jelas dalam gambar berikut trauma kejahatan perang mirip dengan yang disebutkan dalam laporan Hakim Richard Goldstone untuk Dewan HAM PBB. Memang, Dr Al Tawahiha mengaku, hampir semua dari 1,6 juta penduduk Gaza trauma sampai batas tertentu -”termasuk saya sendiri.”

Orang Tua yang Frustrasi

Abu Abdullah Rafah mengungkapkan bagaiman rasa sakit yang dialami oleh kebanyakan orangtua di Gaza: ketidakmampuan untuk melindungi anak-anaknya. Istrinya stress karena dia tidak bisa menghibur mereka. Anak-anak muda, berusia 10, 7 dan 4, mengompol di tempat tidur mereka dan ia merasa tak berdaya untuk mengatasi ketakutan mereka.

“Ini seperti kanker Anda tidak bisa mengendalikan atau menghentikan,” kata Ummu Abdullah. Sementara Abu Abdullah duduk di beranda rumahnya menyaksikan anak-anaknya bermain “Arab dan Israel,” versi wilayah yang diduduki dari “Cowboys dan India” atau “Polisi dan perampok.” Dalam peran seorang prajurit, putra sulungnya, Abdullah, bertujuan pistol mainan plastik Cina di kepala adiknya. “Aku akan membunuhmu sekarang,” kata remaja itu.

Permainan ini populer di kalangan anak-anak untuk menyalurkan emosi mereka sejak Operasi Cast Lead. Abu Abdullah lebih suka mereka bermain sepak bola, tapi game ini mencerminkan realitas kehidupan mereka dan memberikan anak-anaknya beberapa rasa kontrol.

Abu Abdullah menceritakan tentang anaknya yang berusia 12 tahun terjaga karena mimpi buruk tentang Israel F-16 pemboman lingkungannya. Dalam mimpinya, semua anak lari dari rumah atau sekolah. Beberapa teman-temannya yang terluka, orang lain mati, dan sirene ambulans menjerit tanpa henti di kepalanya. Tapi itu tidaknya sebuah mimpi belaka: itu adalah apa yang benar-benar dia saksikan, dan terus terngiang-ngiang dalam pikirannya.

Belum lagi kekhawatiran Abdullah dalam khayalannya. Ketika ibunya mengirim dia untuk membeli barang dari toko kelontong terdekat yang berjarak kurang dari tiga menit dari rumahnya, anak itu pulang dengan tangan kosong dan celana basah karena urine. Ketika ditanya, Abdullah mulai menangis dan mengatakan kepada ibunya dengan suara gemetar ketakutan bahwa “drone adalah pengeboman.”

Gaza adalah kota steroid. Anak tidak hanya terancam bahaya geng anak-anak, tetapi mereka juga harus menanggung serangan -biasanya di tengah malam- militer keempat dunia yang paling kuat. Efek pada anak-anak dapat diprediksi: Perkelahian dan perilaku kekerasan, di sekolah-sekolah dan di jalan, meningkat dalam frekuensi dan intensitas, demikian yang diungkapkan psikolog yang mengunjungi sekolah-sekolah Gaza.

Psikolog Zahia Al Qarra dengan Program Kesehatan Masyarakat Gaza Mental (GCMHP) mengatakan bahwa 79,9 persen dari anak-anak merasa bahwa mereka berada dalam penjara besar. 79,3 persen lainnya mengatakan bahwa mereka tidak mampu membeli apa yang mereka butuhkan atau inginkan.

Menurut sebuah studi terbaru GCMHP, 20 persen anak Gaza menderita Gangguan Post Traumatic Stress [PTSD], dan lainnya 13 persen didiagnosis dengan depresi. Dalam penelitian UNRWA di sekolah-sekolah Gaza, dimana standar akademik biasanya tinggi, 9.000 siswa SD gagal dalam tugas sekolah mereka dan ujian tahun ajaran lalu.

Tidak hanya itu, psikiater GCMHP menegaskan bahwa kasus penyakit, masalah perilaku dan trauma psikologis telah meningkat tajam pada anak-anak Gaza. Meningkatnya perilaku autistik, mengompol, mengisap jempol, menggigit kuku, kemarahan, gerak lambat kilas balik, menghidupkan kembali adegan perang di lingkungan yang akrab, takut gelap, panik suara overhead pesawat, dan ketidaktertarikan dalam mengambil bagian dalam kegiatan-semua kelompok sosial dan gejala PTSD dan depresi.

“Ini bukan hanya anak-anak” kata Abu Diaa, ayah dari tujuh anak. “kita orang dewasa yang membutuhkan konseling psikologis.”

Seperti kebanyakan orangtua di Gaza, Abu Diaa, sebagai pensiun cacat dari cedera tahun 2003, kekhawatiran terus-menerus tentang menemukan makanan dan pakaian untuk anak-anaknya.
“Ini adalah dua jenis trauma,” Abu Diaa menjelaskan, “hidup dalam ketakutan akan serangan dan khawatir tidak memiliki pekerjaan untuk melindungi keluarga.”

Psikiater dan dokter umum di Gaza mengamati bahwa orang tua sering tidak menyadari sejauh mana anak-anak mereka trauma. Banyak berusaha untuk mengatasi rasa sakit mereka sendiri dan stres dan sering mengabaikan atau menunda pengobatan mereka sendiri.

GCMHP direktur Dr Ahmed Abu Tawahinah mencatat bahwa ketika pasien mengunjungi dokter, ia “tidak pernah mengatakan saya tertekan atau saya harus PTSD.” Sebaliknya dia akan mengatakan sesuatu seperti, “Saya punya sakit kepala.”

Seperti halnya serangan Israel yang terus menerus terhadap Gaza, mimpi buruk pun berlanjut membayangi Abdullah dan semua penduduk Gaza.

Hampir dua tahun setelah Operasi Cast Lead, Abdullah masih takut tidur, takut untuk bermain dan takut untuk berjalan ke sekolah di siang hari, meskipun dengan ayah di sampingnya. Orang hanya bisa menebak jangka panjang efek fisik, emosional dan intelektual pendudukan. Satu hal yang pasti: Hal ini mempengaruhi semua orang.

arrahmah.com

Perihal Jauzy Jr.
Live is an Adventure

Terima kasih atas komentar anda!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: